Iklan Atas Artikel

Cerita kaka selamatkan adik dari terkaman buaya

Dketik.com| Cerita seorang kaka yang berumur 11 tahun selamatkan adiknyak (9 tahun) tengah viral baru-baru ini, melihat sang adik diterkam predator air sang kaka yang memang memiliki bela diri berusaha menyelamatkan adiknya dengan beberapa pukulan sehingga bisa terlepaskan dari terkaman buaya yang mengakibatkan adikanya kini mendapatkan luka yang cukup banyak dari dada hingga, punggung dan lehernya.
Cerita kaka selamatkan adik dari terkaman buaya
Cerita ini berawal, seorang kaka beradik yanga berasal dari bontangkalimatan Timur sedang berenang di mura belakang rumahnya pada pukul 17:30 Wita tepatnya 13 januari 2019. saat mereka hendak menyudahi berenang, namun ketika sikaka sudah tiba didaratan yang sang adik masih didalam air tidak kunjung mengikuti kakanya, buaya datang dari belakang dan menerkam tubuh adiknya.

melihat hal tersebut sang kaka langsung turun kembali ke muara untuk menyelamatkan sang adik, meskipun sang adik sempat di seret tenggelam ke dalalm air namun ia beruasa melawan dan bertahan pada tiang kayu jembatan dan sehingga kakanya datang, seketika itu sang kaka langsung meraba bagian bawah dan mendapati buaya yang sudah menerkam adiknya.

dengan keadaan tersebut ia langsung memukul bagian hidung buaya  sebanyak dua kali dan dibantu oleh temanya dengan menusuk nusukan kayu kedalam air sehingga terkaman buaya tersbut bisa terlepas. saya pernah mendengar kata teman-teman saya jika ketemu buaya di pukul hidungnya, ujar dia ketika diwawancarai.

Akhirnya mereka bergegas untuk persiaapan solat magrib, orang tua mereka pun tidak tahu kejadian itu, saya tiba dirumah saya lihat mereka sudap siap untuk melaksanakan solat magrib seperti tidak ada kejadian apapun" ujar ayahnya setiba dari membantu tetangga hajatan.

namun seketika itu pamannya mendapati darah yang keluar dari baju adiknya, baru sang ayah mengetahui dan membawanya ke rumah sakit, memang orang tua mereka sudah melarang kepada untuk tidak berenang di mura belakang rumahnya, namun karena kedua orang tuanya saat itu sedang berada di rumahnya orang hajatan tidak mengetahui jika anaknya sedang berengan di muara tersebut.

Kedua kaka beradik ini memang dua tahun belakakngan ini selalu mengikuti latihan silat yaitu PERSINAS ASAD, mereka Juara Silat ke 3 di O2SN tingkat kota, Selain itu dia juga sering tampil di acara hajatan untuk menampilkan kemampuanya Ujar Ibu sanga anak tersebut saat di wawancarai di Rumah sakit.

Semua ini adalah pertolongan allah sehingga anaknya selamat kata ibunya, dengna bermodalkan silat keduanya beruapaya untuk menyelamatkan dari terkaman buaya sehingga selamat.

Saat ini kondisi sang adik sudah membaik, dan tengah menjalani Perawatan di Rumah Sakit Pupuk Kalimantan Timur. luka yang disebabkan terkaman buaya tersebut sehingga dada dan punggung hingga leher harus mendapatkan puluhan jahitan. Namun rasa sakit yang ia rasa paling sakit bagian punggungnya kata dia kepada kakanya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel